Home / Penyaik Batu Ginjal / 6 Cara Mudah Mencegah Batu Ginjal

6 Cara Mudah Mencegah Batu Ginjal

6 Cara Mudah Mencegah Batu Ginjal ~ Tahukah Anda bahwa satu dari sepuluh orang akan memiliki batu ginjal selama seumur hidup? Penelitian terbaru menunjukkan bahwa kadar batu ginjal meningkat di seluruh negeri. Banyak sekali penderita batu ginjal yang merasakan kesakitan ketika mengalami peradangan pada ginjal akibat adanya batu ginjal.  Karena itu saya akan menjelaskan 6 cara mudah mencegah batu ginjal seperti dilansir kidney.org agar anda bisa terhindar dari penyakit yang membahayakan kesehatan ini.

6 Cara Mudah Mencegah Batu Ginjal

Yayasan Ginjal Nasional telah bekerja sama dengan Dr. Allan Jhagroo, spesialis batu ginjal di University of Wisconsin School of Medicine and Public Health, untuk membantu Anda tetap bebas dari batu ginjal dengan membongkar beberapa mitos batu ginjal utama dan kesalahpahamannya.

Berikut adalah 6 cara mudah mencegah batu ginjal.

1. Jangan Meremehkan Keringat Anda.

Sauna, yoga panas dan olahraga berat mungkin bagus untuk kesehatan Anda, tapi juga bisa menyebabkan batu ginjal. Mengapa? Hilangnya air melalui berkeringat – apakah karena aktivitas ini atau hanya panasnya musim panas – menyebabkan kurang produksi urine. Semakin sering Anda berkeringat, semakin sedikit Anda buang air kecil, yang memungkinkan mineral yang mengandung batu untuk menenangkan dan mengikat di ginjal dan saluran kencing.

Sebagai gantinya: Hidrasi dengan H2O. Salah satu tindakan terbaik yang dapat Anda lakukan untuk menghindari batu ginjal adalah dengan minum banyak air, sehingga Anda bisa buang air kecil. Jadi, pastikan untuk tetap terhidrasi dengan baik, terutama saat berolahraga atau aktivitas yang menyebabkan banyak berkeringat.

2. Bukan Hanya Oksalat.

Oxa-apa? Oksalat secara alami ditemukan pada banyak makanan, termasuk buah dan sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian, biji-bijian, kacang polong, bahkan coklat dan teh. Beberapa contoh makanan yang mengandung kadar oksalat tinggi meliputi: kacang tanah, kelembak, bayam, bit, coklat dan ubi jalar. Memoderasi asupan makanan ini mungkin bermanfaat bagi orang-orang yang membentuk batu kalsium oksalat, jenis batu ginjal terdepan. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa memotong makanan kaya oksalat dalam makanan Anda sendiri akan mengurangi kemungkinan pembentukan batu ginjal kalsium oksalat. Sementara dalam teori ini mungkin benar, pendekatan ini tidak cerdas dari keseluruhan perspektif kesehatan. Kebanyakan batu ginjal terbentuk saat oksalat mengikat kalsium sementara urine diproduksi oleh ginjal.

Sebagai gantinya: Makan dan minum makanan kaya kalsium dan oksalat bersama selama makan. Dengan melakukannya, oksalat dan kalsium lebih cenderung saling mengikat di perut dan usus sebelum ginjal mulai diproses, sehingga kecil kemungkinan batu ginjal terbentuk.

3. Kalsium Bukan Musuh.

Tapi itu cenderung mendapatkan rap buruk! Kemungkinan besar karena namanya dan komposisi, banyak yang mendapat kesan bahwa kalsium adalah penyebab utama batu kalsium-oksalat. “Saya masih melihat pasien yang bertanya-tanya mengapa mereka mendapatkan batu berulang meski mengurangi asupan kalsium mereka,” kata Dr. Jhagroo. “Saya bahkan memiliki pasien mengatakan bahwa dokter mereka menyuruh mereka untuk mengurangi asupan kalsium mereka.” Diet rendah kalsium benar-benar meningkatkan risiko terkena batu ginjal.

Sebagai gantinya: Jangan mengurangi kalsium. Bekerjalah untuk mengurangi sodium dalam makanan Anda dan untuk memasangkan makanan kaya kalsium dengan makanan kaya oksalat.

4. Ini Bukan Satu dan Selesai.

Melewati batu ginjal sering digambarkan sebagai salah satu pengalaman paling menyakitkan yang dimiliki seseorang, tapi sayangnya, itu tidak selalu merupakan kejadian satu kali. Studi telah menunjukkan bahwa memiliki satu batu pun sangat meningkatkan kesempatan Anda untuk memiliki yang lain. “Kebanyakan orang ingin melakukan apapun yang mereka bisa untuk memastikan hal itu tidak terjadi lagi,” kata Dr. Jhagroo. “Sayangnya, sepertinya tidak ada orang yang membuat perubahan yang mereka butuhkan setelah acara batu pertama mereka.” Penelitian yang dilakukan oleh Dr. Jhagroo menunjukkan bahwa mereka yang memiliki batu ginjal tidak selalu memperhatikan saran nephrolog dan ahli urin mereka. Sekitar 15% pasien batu ginjal tidak memakai obat yang diresepkan dan 41% tidak mengikuti saran nutrisi yang akan mencegah batu berulang.

Sebagai gantinya: Ambil tindakan! Tanpa pengobatan yang tepat dan penyesuaian diet, batu bisa kembali, dan batu ginjal yang berulang juga bisa menjadi indikator masalah lain, termasuk penyakit ginjal.

5. Manfaatkan buah limun

Buah limun penting untuk mempertimbangkan pengobatan diet bersama resep obat. Meskipun mungkin lebih mudah untuk hanya minum pil untuk memperbaiki masalah medis, pertimbangkan perubahan gaya hidup apa yang juga akan memberi dampak besar pada kesehatan Anda.

Sebagai gantinya: Batu ginjal kronis sering diobati dengan potasium sitrat, namun penelitian telah menunjukkan bahwa limeade, limun dan buah dan jus lainnya yang tinggi dalam sitrat alami menawarkan manfaat mencegah batu yang sama. Waspadalah terhadap gula, karena bisa meningkatkan risiko batu ginjal. Sebagai gantinya, beli limun bebas gula, atau buat sendiri dengan mencampur air jeruk nipis atau lemon dengan air dan gunakan pengganti gula jika diperlukan. “Kami percaya bahwa sitrat dalam urin dapat mencegah kalsium mengikat unsur-unsur lain yang menyebabkan batu,” kata Dr. Jhagroo. “Juga, beberapa bukti menunjukkan bahwa sitrat dapat mencegah kristal yang sudah ada saling mengikat satu sama lain, sehingga mencegahnya semakin besar.” Berikut cara mengobati batu ginjal dengan jeruk nipis

6. Tidak Semua Batu Diciptakan Sama.

Selain batu kalsium oksalat, jenis lain dari batu ginjal adalah batu asam urat. Daging merah, daging organ, dan kerang memiliki konsentrasi senyawa kimia alami yang tinggi yang dikenal sebagai purin. “Asupan purin tinggi menyebabkan produksi asam urat lebih tinggi dan menghasilkan beban asam yang lebih besar agar ginjal mengeluarkannya,” kata Dr. Jhagroo. Ekskresi asam urat yang lebih tinggi menyebabkan penurunan pH urin secara keseluruhan, yang berarti urine lebih asam. Konsentrasi asam urin yang tinggi membuat batu asam urat semakin mudah terbentuk.

Sebagai gantinya: Untuk mencegah batu asam urat, kurangi makanan purin tinggi seperti daging merah, daging organ, dan kerang, dan ikuti diet sehat yang sebagian besar mengandung sayuran dan buah-buahan, biji-bijian, dan produk susu rendah lemak. Batasi makanan dan minuman manis gula, terutama yang mengandung sirup jagung fruktosa tinggi. Batasi alkohol karena bisa meningkatkan kadar asam urat dalam darah dan hindari makanan cepat karena alasan yang sama. Mengonsumsi lebih sedikit protein berbasis hewan dan memakan lebih banyak buah dan sayuran akan membantu mengurangi keasaman urin dan ini akan membantu mengurangi kemungkinan pembentukan batu.

Bila ingin melakukan pengobatan pada batu ginjal dengan menggunakan obat dari bahan herbal sebaiknya anda memilih pengobatan dari de nature. Nama obat batu ginjal de nature yaitu Galgin dan Ghosiah yang sudah teruji secara klinis aman di konsumsi dan telah mendapatkan ijin edar yang telah di putuskan BPOM. Untuk mendapatkan obat herbal batu ginjal de nature silahkan anda menghubungi kontak yang tetera di web ini. Trmksh.

6 Cara Mudah Mencegah Batu Ginjal

Incoming search terms :

  • cara mencegah gagal ginjal
  • cara mencegah radang ginjal
  • pengobatan batu ginjal
  • cara mengobati batu ginjal
  • obat tradisional batu ginjal
  • pengobatan batu ginjal secara tradisional
  • penyebab batu ginjal
  • cara mencegah nefritis

About acengilin

Check Also

Makanan yang boleh untuk penderita batu ginjal

Makanan yang boleh untuk penderita batu ginjal – Penyakit batu ginjal merupakan penyakit yang ditunjukkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *